Sukses

Begini Cara Mengetahui Kecocokan Pernikahan Menurut Weton

Liputan6.com, Jakarta - Dahulu sebelum pemikiran orang berkembang modern seperti sekarang ini, banyak orang Jawa khususnya masih menggunakan hitung-hitungan weton (hari kelahiran menurut penanggalan orang Jawa) untuk menentukan hari baik dan buruk dalam memulai suatu hajat besar, misalnya pernikahan, acara selamatan, memulai suatu usaha, dan lain-lain. Selain itu, hitungan weton juga sering digunakan untuk menentukan kecocokan calon pasangan yang hendak melangsungkan pernikahan.

Biasanya jika hasil perhitungan weton kedua pasangan tidak ditemukan prospek yang baik, untuk meminimalkan kemungkinan buruk yang mungkin bisa terjadi, akan dilakukan ruwatan atau memilih hari pernikahan khusus dan tertentu. Ini dipercaya bisa menangkal kesialan di kemudian hari akibat ketidakcocokan weton tersebut.

Lalu, seperti apa sebenarnya penjelasan pencarian weton tersebut? Berikut ini tata cara perhitungannya.

Angka dan Pasaran Hari Jawa

SENIN = 4

SELASA = 3

RABU = 7

KAMIS = 8

JUM’AT = 6

SABTU = 9

MINGGU = 5

LEGI = 5

PAHING = 9

P0N = 7

WAGE = 4

KLIW0N = 8

Contoh kasus:

Misalnya pasangan laki-laki lahir pada Minggu Legi (Minggu = 5 + Legi = 5 =>> 10). Sedangkan pasangan perempuan lahir pada hari Selasa Wage (Selasa = 3 + Wage = 4 =>> 7). Berarti 10 + 7 = 17 atau tiba PEGAT.

 

1 dari 2 halaman

Penjelasannya

Berikut ini penjelasan menurut hasil dari penjumlahan weton tersebut:

1. PEGAT

Jika hasilnya tiba pada PEGAT, kemungkinan pasangan tersebut akan sering menemukan masalah di kemudian hari, bisa itu dari masalah ekonomi, kekuasaan, perselingkuhan yang bisa menyebabkan pasangan tersebut bercerai atau pegatan.

2. RATU

Jika hasilnya tiba pada RATU, bisa dikatakan pasangan tersebut memang sudah jodohnya. Dihargai dan disegani oleh tetangga maupun lingkungan sekitar. Bahkan banyak orang yang iri akan keharmonisannya dalam membina rumah tangga.

3. JODOH

Jika hasilnya tiba pada JODOH, berarti pasangan tersebut memang beneran cocok dan berjodoh. Bisa saling menerima segala kelebihan dan kekurangannya. Rumah tangga bisa rukun sampai tua.

Selengkapnya, bisa dibaca langsung di sini

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Artikel Selanjutnya
Ditinggal Nikah Mantan, Haruskah Langsung Cari Pengganti?
Artikel Selanjutnya
Diajak Nikah? Tanyakan 5 Hal ini Dulu!