Sukses

Ini Jadinya kalau Trem Masih Ada di Jakarta

Liputan6.com, Jakarta Bayangkan kalau trem masih ada di Jakarta. Kita bisa naik trem dari Jakarta Kota ke Pasar Tanah Abang, hingga Kampung Melayu tanpa macet. 

Sejarah trem di Batavia (kelak dinamakan Jakarta) dimulai pada 1869 dengan sebuah trem kuda. Kemudian, ia berkembang menjadi jaringan trem uap pertama hingga kemudian berlanjut menjadi trem listrik dengan jarak sekitar 40 km.

Sayangnya, setelah Indonesia merdeka, jaringan trem pun diputus.

Seperti melansir dari Indearchipel.com, sejak pembukaan jalur trem kuda pertama, jantung jaringan trem adalah jalur dari Batavia (kota bagian bawah) melalui Weltevreden (sekitar Sawah Besar) ke Meester Cornelis, yang sekarang kita sebut dengan Jatinegara.

Puncak jaringan trem adalah pada 1934. Pada Februari 1934, seluruh jaringan dialiri listrik dan pada bulan Juni baris 3 diperluas ke Djembatan Lima. Sorotan ini hanya berlangsung sebentar, karena jalur trem kelima langsung diangkat pada bulan November di tahun yang sama.

Pada tahun-tahun berikutnya, perubahan pada garis sering dibuat, namun jaringan tak pernah diperpanjang lagi. Berikut adalah peta jaringan trem yang lebih rinci pada puncaknya.

 

1 dari 2 halaman

Sejarah singkat trem Batavia

Berikut adalah gambaran ringkas perkembangan tren Batavia.

Bagian 1: trem kuda

  • 1860 : Rencana pertama untuk trem kuda, dalam sebuah surat yang dikirim di Java Bode.
  • 1866 : Permohonan konsesi pertama untuk trem kuda.
  • 1869 (April): Menempatkan jalur trem kuda pertama dari kota tua Batavia (Amsterdamse Poort) ke Harmonie.
  • 1879 : Konsesi yang diberikan untuk jalur trem uap.
  • 1882 : Jalur trem uap konsesi dialihkan ke Nederlandsch-Indische Tramweg Maatschappij (NITM) yang baru didirikan.

Bagian 2: trem uap

  • 1883 (Juli): Jalur trem uap pertama dari kota tua Batavia (stasiun) ke Harmonie.
  • 1883 (Agustus): Perpanjangan jalur trem uap dari Harmonie melalui Waterlooplein ke Kramat (dari Kramat sampai Meester Cornelis masih mengendarai trem kuda).
  • 1884 : Jalur trem uap diperpanjang dari Kramat sampai Meester Cornelis.
  • 1891 : Jalur trem uap diperpanjang dari Master Cornelis ke Kampoeng Melajoe.
  • 1897 : Konsesi untuk trem listrik yang dialihkan ke Perusahaan Tram Listrik Batavia yang baru didirikan (BETM), dan mulai konstruksi.

Bagian 3: trem listrik

  • 1899 (April): Pembukaan jalur trem listrik pertama di rute Menteng / Kebun Binatang via Tanah Abang ke Harmonie, dan kemudian perpanjangan bulan Menteng / Kebun Binatang ke Sipajersweg di dekat Pasar Senen.
  • 1912 (Oktober): Membuka rute trem listrik dari Menteng / Kebun Binatang melalui Koningsplein ke Harmonie.
  • 1912 (Desember): Pembukaan rute trem listrik dari Koningsplein via Waterlooplein ke Goenoeng Saharie. Penomoran baris dimasukkan.

Bagian 4: BVM

  • 1930 : Penggabungan NITM dan BETM ke Perusahaan Lalu Lintas Batavia (BVM).
  • 1931 : BVM juga de facto menerima monopoli pada layanan bus.
  • 1932 : Penghapusan rute trem dari Koningsplein via Willemslaan ke Vrijmetselaarsweg.
  • 1933 : Pembukaan jalur trem baru di Sawah Besar dan Krekot (jalur 3).
  • 1934 (Februari): Elektrifikasi jalur trem uap selesai, akhir era trem uap.
  • 1934 (Maret): BVM berhenti lagi dengan layanan bus.
  • 1934 (Juni): Perpanjangan jalur 3 ke Djembatan Lima.
  • 1934 (November): Jalur trem 5, dari kota bawah melalui Jacatraweg dan Goenoeng Sahari ke Pintoe Besi, diangkat.
  • 1935 : Situasi keuangan BVM sangat dramatis. Reorganisasi sedang dilakukan, yang tampaknya bisa memecahkan masalah terbesar.
  • 1939 : BVM berlaku untuk penangguhan pembayaran.
  • 1940 : Pekerjaan sedang dilakukan untuk membuka kembali bagian dari garis 5 yang diangkat pada tahun 1934 (tanggal pembukaan tidak jelas).
  • 1940 (November): penangguhan pembayaran diperpanjang karena situasi perang di Belanda.

Bagian 5: Perang, nasionalisasi dan matinya

  • 1942 (Maret): Batavia diduduki oleh Jepang; BVM berganti nama menjadi Jakaruta Shiden.
  • 1945 (Agustus): Jepang menyerah dan Sukarno membangkitkan kemerdekaan Indonesia. Partai Republik mengambil alih trem dengan nama Tram Djakarta Kota. Karena perawatan yang buruk, lebih sedikit trem yang berjalan.
  • 1947 : Setelah tindakan polisi pertama, Belanda mengambil alih trem lagi dan perusahaan trem disebut BVM lagi. Ada lagi jaringan yang cukup normal.
  • 1949 : Belanda memindahkan kedaulatannya ke Indonesia. Batavia menjadi Djakarta, namun perusahaan trem terus disebut BVM.
  • 1951 : Pemogokan dan korupsi membuat masa sulit bagi BVM.
  • 1953 : Pelayanan trem disingkat, pembatalan jalur 2, 3 dan 6.
  • 1954 : BVM dinasionalisasi, sekarang disebut PPD (Transport Company Jakarta).
  • 1957 : 'Sinterklaas Hitam', semua orang Belanda harus meninggalkan negara ini.
  • 1962 : Rute trem terakhir, antara Kramat dan Djatinegara, diangkat.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Artikel Selanjutnya
Rossa Berkurban di Tanah Kelahiran
Artikel Selanjutnya
Menguak Misteri Hujan Satu Rumah di Tebet