Sukses

Apakah Hujan Es Berbahaya? Begini Jawaban Ahli

Liputan6.com, Jakarta Siklus perubahan musim yang terjadi bulan April ini ditandai dengan cuaca yang tak menentu. Bahkan, beberapa kali turun butiran es saat hujan.

Seperti dilansir dari Antara, Kepala Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Andi Eka Sakya mengatakan, hujan es kemungkinan besar masih bisa terjadi lagi selama musim transisi atau pancaroba pada Maret, April, dan Mei 2017.

Lalu, apakah hujan es berbahaya bagi manusia? Kepala Balai Besar Teknologi Modifikasi Cuaca Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BBTMC-BPPT) Tri Handoko Seto mengatakan hujan es yang terjadi di Indonesia belum membahayakan karena ukuran diameter butiran esnya masih pada kisaran 1-2 sentimeter.

"Waspada iya tetap perlu, tetapi jangan takut berlebihan. Ini berbeda dengan hujan es di daerah lintang tengah atau lintang tinggi di mana diameter butiran es bisa di atas 10 cm, yang berpotensi merusak tanaman," kata Seto di Jakarta, seperti dikutip dari laman Antaranews.

Menurut dia, yang berbahaya bukan esnya, tetapi anginnya yang biasanya kencang.

"Kecepatan es saat turun hujan es justru sedikit lebih lambat dari kecepatan turunnya air hujan. Hanya memang momentumnya mungkin bisa sekitar lima kali hujan air. Biasanya daerah yang lebih dekat pantai dan atau gunung akan berpeluang lebih besar terjadi hujan es jika terdapat aktivitas konveksi yang hebat," ujar Seto.

Terkait penyebab hujan es ini, menurut dia, secara prinsip meteorologi, awan yang tinggi puncaknya melebihi titik beku (freezing level), maka awan tersebut memiliki bagian atas yang suhunya lebih rendah dari nol derajat Celsius, sehingga awan tersebut punya peluang sangat besar memproduksi es.

"Jika dalam awan tersebut terdapat inti es, maka es kemudian terbentuk dari udara super dingin yang mengalami pengintian atau nukleasi es. Semakin tinggi puncak awan dan semakin banyak inti es, maka es yang terbentuk makin banyak, meski pada perkembangan teknologi terbaru memperlihatkan bahwa inti es yang kelewat banyak justru menghambat proses pengintian," ujar dia.

Pada masa peralihan, ia mengatakan biasanya terjadi pembentukan awan secara konvektif di mana massa udara basah terangkat ke atas dan terbentuk awan sampai puncaknya melebihi freezing level dan terjadilah proses pengintian es, sehingga bagian atas awan tersebut banyak mengandung es.

Ketika sudah cukup waktunya untuk terjadi hujan, maka butiran atau bahkan gumpalan es juga akan jatuh ke permukaan bumi.

"Jika kondisi udara di bawah awan cukup lembab dan dingin maka butiran atau gumpalan es tersebut akan tetap menjadi es sampai permukaan bumi. Tetapi jika kondisi udara di bawah awan tidak cukup lembab dan dingin maka butiran atau gumpalan es akan mencair sehingga terjadi hujan air saja," ujar dia.

Simak kelanjutan penjelasan ahli tentang hujan es dengan mengeklik tautan berikut ini.

**Ingin berbagi informasi dari dan untuk kita di Citizen6? Caranya bisa dibaca di sini.

**Ingin berdiskusi tentang topik-topik menarik lainnya, yuk berbagi di Forum Liputan6.

Artikel Selanjutnya
BMKG Sebut Jakarta Masih Berpotensi Hujan Es
Artikel Selanjutnya
Hujan Es di Langit Jakarta