Sukses

Tanjidor, Musik Khas dari Betawi yang Bersuara Merdu

Liputan6.com, Jakarta - Di Lebaran Betawi pada Sabtu, 29 Juli 2017, sekelompok seniman tanjidor tampak memainkan alat musik mereka. Seniman tanjidor ini sigap menyambut setiap pengunjung yang hendak menikmati perhelatan akbar Lebaran Betawi di Perkampungan Budaya Betawi Setu Babakan.

Satu buah lagu lagi dimainkan, sementara penonton yang terpukau sibuk mengambil gambar atau merekamnya. Sebagian mencuri-curi kesempatan untuk berfoto bersama untuk diunggah ke media sosial masing-masing. Ya, dewasa ini memang sebuah kesempatan langka bisa melihat permainan musik tanjidor secara langsung.

Saat saya kecil, adegan Atun—diperankan Suti Karno–yang terjepit terompet tanjidor dalam Si Dul Anak Sekolahan begitu membekas. Ini barangkali menjadi salah satu momen ikonik yang paling diingat dari serial yang juga dibintangi Benyamin Suaeb tersebut.

Balik lagi ke tanjidor, jika ditelusuri sejarahnya, diperkirakan tanjidor berasal dari bangsa Portugis yang datang ke Nusantara pada abad ke-14 hingga ke-16. Musik ini dimainkan secara berkelompok, kira-kira enam hingga sepuluh orang, dan kental dengan pengaruh Eropa. *

Selengkapnya, baca langsung di sini

Pengirim:

Fadjriah Nurdiarsih

**Ingin berbagi informasi dari dan untuk kita di Citizen6? Caranya bisa dibaca di sini

**Ingin berdiskusi tentang topik-topik menarik lainnya, yuk berbagi di Forum Liputan6

Artikel Selanjutnya
Keren, 10 Band dan Penyanyi Bawakan Lagu Nasional Secara Akustik
Artikel Selanjutnya
Jalin Pertukaran Budaya, RI dan Inggris Bentuk Kolaborasi Musik